“Pam kenapa kita mesti main #dirumahaja?”

“Soanya ada di luar ada virus kecil, namanya Covi. Dia lagi seneng jalan-jalan bareng temen-temennya. Karena mereka kecil banget, jadi gak keliatan. Mereka jalan-jalannya dengan cara nempel ke kita. Nah klo Covi nempel, bisa bikin kita sakit. Kita di rumah dulu supaya Covi gak nempel ke kita.”

“Emang Covi rumahnya di mana pam? Kok dia gak pulang?”

“Pampam gak tahu di mana rumahnya, tapi covi suka banget jalan-jalan. Covi udah jalan-jalan ke seluruh dunia.”

“Oh gitu ya pam? Sama kayak pampam ya? Pampam punya rumah tapi suka-nya jalan-jalan ke seluruh dunia juga khan?”

“Ha3, iya ya? Tapi pampam jalan-jalannya untuk kerja, untuk belajar bikin game. Pampam khan game designer keren kesayanganmu. Iya khan?”

“Ih ge-er. Pampam mah game designer ndut kesayangan mamam. Semoga game-nya pampam gak bikin orang sakit ya! Soalnya klo game-nya pampam bikin orang sakit, pampam jadi kayak Covi. Nanti banyak yang males ketemu pampam deh.”

“Setelah tertegun beberapa saat, saya peluk tuan putri, berjanji untuk selalu coba hadirkan game yang baik sepenuh hati.”

Pagi itu, tuan putri mengingatkan saya, bahwa setiap karya, setiap kerja, setiap usaha, adalah ruang untuk menujukkan siapa diri kita sebenarnya. #ceritakiriya #Ceritapampam

Leave a Reply